30 Menit Bergulat Lawan Buaya Empat Meter Butun Akhirnya Selamat

Bangka Barat – Kepolisian Sektor Jebus, Kabupaten Bangka Barat, Kepulauan Bangka Belitung menyatakan seorang korban yang sempat bertarung dengan seekor buaya di Sungai Sagak, Kecamatan Parittiga dinyatakan selamat.

Berkat bantuan teman-teman korban sesama petambang yang berada di lokasi, korban cepat dibawa ke puskesmas terdekat sehingga bisa tertolong, ujar Kepala Polres Bangka Barat AKBP Djoko Purnomo melalui Kapolsek Jebus Kompol Era Joni Kurniawan di Jebus, Kamis.

Ia menjelaskan, peristiwa naas itu menimpa korban bernama Butun (54) warga Desa Telak, Kecamatan Parittiga, pada Rabu (11/6) sekitar pukul 18.00 WIB di salah satu lokasi tambang timah inkonvensional di Sungai Sagak, Desa Telak, Kecamatan Parittiga.

Ia menerangkan, pada saat itu setelah korban bekerja mencuci pasir timah di lokasi tambang, kemudian mandi di sungai yang memiliki kedalaman sekitar empat meter itu.

Saat sedang asyik mandi, tiba-tiba seekor buaya berwarna kuning berukuran panjang sekitar empat meter langsung menerkam tubuh korban, kata dia.

Saat itu korban sempat melakukan perlawanan yang cukup berarti. Ia bergelut dengan buaya di dalam sungai tersebut sekitar 30 menit lamanya.

Setelah sekian lama bergelut, korban merasa kewalahan dan ia mendapat akal untuk mencocok mata buaya tersebut dengan tangannya dan upaya tersebut membuahkan hasil. Berkat aksi nekatnya tersebut buaya merasa kesakitan dan melepaskan gigitannya, katanya.

Baca Juga :  Polisi Tinggal di Kandang Sapi - Nenek Tua Menangis saat Memeluk Bripda Taufiq

Setelah berasil bebas dari cengkraman buaya, korban langsung naik ke permukaan sungai dan naik ke daratan dan meminta tolong kepada teman-temannya yang berada tidak jauh dari lokasi kejadian.

Saat itu teman-teman sekerjanya langsung memberikan bantuan dan melarikan korban ke Puskesmas Sekar Biru, Kecamatan Parittiga untuk mendapatkan perawatan tim medis.

Akibat kejadian itu korban mengalami luka cukup parah berupa luka sobek di bagian pinggul kiri hingga ke bagian perut, bagian pergelangan tangan kiri, goresan cakar kuku buaya di bagian pingggul kiri, leher bagian belakang dan bahu sebelah kiri, katanya.

Pascakejadian itu, polisi langsung memasang papan peringatan di lokasi tersebut agar kejadian serupa tidak terulang.

“Kami harapkan masyarakat waspada terhadap keberadaan buaya di lokasi tersebut dan tidak sembarangan mandi di sungai agar terhindar dari kecelakaan seperti itu,” kata dia. (DSD/R014)/ANTARA News,

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 5 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*