Ansyad Mbay: Belum Tentu Ada Jaringan Teroris Prancis & Indonesia

Mobil Mitsubishi Galant yang akan dijadikan sebagai bom mobil oleh teroris Bandung dimiliki oleh seorang warga negara Prancis yang hingga saat ini masih buron. Apakah kemungkinan ada jaringan teroris Prancis dan Indonesia? Belum tentu!

“Masih perlu didalami lagi,” kata Kepala Desk Antiteror Kemenkopolhukam Ansyad Mbay kepada detikcom, Senin (9/8/2010) malam.

Bisa jadi, sang pemilik mobil tidak tahu menahu soal mobilnya yang hendak akan dijadikan sebagai bom mobil untuk diledakkan di target-target tertentu. Mungkin saja mobil itu cuma dipinjam atau disewa.

“Masih perlu didalami. Bisa saja pemilik mobil nggak tau apa-apa, disewa  atau dipinjam, itu harus dipahami,” imbuhnya.

Oleh karenanya, lanjut Ansyad, polisi diharapkan segera menemukan jawaban atas teka-teki ini. Sehingga permasalahan terorisme di Indonesia bisa segera terselesaikan.

“Kita tunggu saja nanti hasilnya,” tutup Ansyad.

Sebelumnya, pengamat teroris Mardigu Wowiek Prasetyo mengatakan, jaringan teroris di Bandung tidak bekerja sendiri dan bersifat global. Jaringan ini menggunakan teknologi yang lebih canggih dari jaringan sebelumnya seperti adanya penemuan laboratorium bom tersebut. Prancis diduga sebagai markas karena memang pernah terindikasi adanya teroris di negara tersebut.

“Ya termasuk tempat yang berbahaya. Sudah terindikasi,” kata Mardigu kemarin.

Dalam jumpa pers di Mabes Polri, Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Pol Edward Aritonang menyebutkan, pihak kepolisian masih memburu pemilik Mitsubishi Galant yaitu pria berkewarganegaraan Prancis.

Baca Juga :  DPR Minta KBRI di Bangkok Ditutup

“Saat ini pemilik mobil atau pembeli mobil itu sedang diburu,” kata Edward.

Sumber : http://www.detiknews.com/read/2010/08/10/052416/1416926/10/ansyad-mbay-belum-tentu-ada-jaringan-teroris-prancis-indonesia?n991101605

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 9 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*