Apakah Kena Pasal

Isi Konsultasi:
Assalamualikum wr.wb
Pak saya mau tanya apa saya bisa dikatakan penadah,jika saya penerima gadai motor tidak pake surat2,padahal motor itu yang pinjam,tp dari awal saya gak tau kalau motor itu motor pinjaman.Saya baru tau setelah pihak pelapor(yang memiliki motor) melaporkan ke pihak yang berwajib.
Padahal yang gadai itu oknim polisi,sekian pertanyaan dari saya.terima kasih…..

Dari: akhmet hidayat <cetakmajalah@yahoo.com>
Alamat : jl pemuda selatan 101
Kota : klaten
Kota : jawa tengah
No Telp/HP : 085643650xxx
Topik/Judul Konsultasi: apakah kena pasal

—————————————————————————-

JAWABAN ATAS KONSULTASI ANDA:
bsp Apakah Kena PasalTentang Tindak Pidana PENADAHAN sebagaimana diatur dalam pasal 480 KUHP (Kitab Undang-Undang Hukum Pidana) disebutkan:

”Dipidana dengan pidana penjara selama-lamanya empat tahun atau denda sebanyak-banyaknya sembilan ratus rupiah:

Ke-1. Karena bersalah menadah, barangsiapa membeli, menyewa, menukari, menerima gadai, menerima sebagai hadiah atau karena mau mendapat untung, menjual, menyewakan, menukarkan, menggadaikan, membawa, menyimpan atau menyembunyikan sesuatu barang yang diketahuinya atau patut dapat disangkanya, bahwa barang itu diperoleh karena kejahatan;

Ke-II. Barangsiapa mengambil untung dari hasil sesuatu barang, yang diketahuinya atau patut dapat disangkanya bahwa barang-barang itu diperoleh karena kejahatan”;

Penjelasan :

1. Yang dinamakan “sekongkol” atau biasa disebut pula “tadah”, dalam bahasa asing “heling”, itu sebenarnya hanya perbuatan yang sebutkan pada sub 1 dari pasal ini.

2. Pebuatan yang tersebut pada sub 1 dibagi atas dua bagian ialah :

a. Membeli, menyewa dsb (tidak perlu dengan maksud hendak mendapat untung) barang yang diketahuinya atau patut diketahuinya atau patut disangkanya diperoleh karena kejahatan : Misalnya A membeli sebuah arloji dari B yang diketahuinya, bahwa barang itu asal dari curian. Disini tidak perlu dibuktikan, bahwa A dengan membeli arloji itu hendak mencari untung ;

b. Menjual, menukarkan, mengadaikan, dsb. Dengan maksud hendak mendapat untung barang yang diketahuinya atau patut diketauinya atau patut disangkanya diperoleh karena kejahatan ; Misalnya A yang mengetahui, bahwa arloji asal dari curian, disuruh oleh B (Pemegang arlorji itu) menggadaikan arloji itu ke rumah gadai dengan menerima upah.

Selain dari pada itu dihukum pula menurut pasal ini (sub 2) ialah : orang yang mengambil keuntungan dari hasil suatu barang yang diketahuinya atau patut disangkanya diperoleh dari hasil kejahatan. Sebenarnya yang tersebut dalam sub 2 ini bukan “sekongkol”

“hasil” barang asal dari kejahatan = misalnya A mencuri arloji, kemudian dijual laku Rp.150, : Arloji adalah barang asal dari kejahatan.

3. Elemen penting dari pasal ini ialah : Terdakwa harus mengetahui atau patut diketahui atau patut menyangka, bahwa barang itu asal dari kejahatan = disini terdakwa tidak perlu tahu dengan pasti asal barang itu dari kejahatan apa (pencurian, penggelapan, penipuan, pemerasaan, uang palsu, atau lain2) akan tetapisudah cukup apa bila ia patut dapat menyangka (mengira, mencurigai), bahwa barang itu barang “gelap” bukan barang “terang”. Untuk membuktikan elemen ini memang sukar, akan tetapi dalam prakteknya biasanya dapat dilihat dari keadaan atau cara dibelinya barang itu, misalnya dibeli dengan dibawah harga, dibeli pada waktu malam secara bersembunyi yang menurut ukuran ditempat itu memang mencurigakan.

4. “Barang asal dari kejahatan” = misalnya asal dari pencurian, penggelapan, penipuan, pemalsuan uang, sekongkol dll. Asal dari pelanggaran, tidak masuk disini. Barang asal dari kejahatan itu dapat dibagi atas dua macam yang sifatnya amat berlainan, ialah :

a. Barang yang didapat dari kejahatan, misalnya barang2 hasil pencurian, penggelapan, penipuan atau pemerasaan. Barang2 ini keadaanya adalah sama ajadengan barang2 lain yang bukan asal kejahatan tersebut. Dapat diketahuinya, bahwa barang2 itu asal dari kejahatan atau bukan, dilihat dari hasil penyelidikan tentang asal mula dan caranya berpindah tangan, dan

b. Barang yang terjadi karena telah dilakukan suatu kejahatan, misalnya mata uang palsu, uang kertas palsu, diploma palsu, dll. Barang2 ini rupa dan keadaannya berlainan dengan barang2 tersebut yang tidak palsu.

Sekarang sifat barangpada sub a adalah berlainan dengan sifat barang tersebut pada sub b.

Sifat “asal dari kejahatan” yang melekat pada barang tersebutpada sub a adalah tidak kekal (tidak selama-lamanya), artinya apabila barang tersebut telah diterima oleh orang secara beritikad baik (ter goedertrouw), maka sifatnya “asal dari kejahatan” itu menjadi hilang, dan jika sejak waktu itu barang tersebut dibeli dsb, meskipun yang membeli dsb. Itu mengetahui benar2, bahwa asal barang tersebut dari kejahatan, namun si pembeli tidak dapat dihukum karena sekongkol, sebab elemen “asal dari kejahatan” tidak ada : Misalnya A mencuri sebuah arloji, kemudian digadaikannya dirumah gadai sampai lewat waktunya tidak ditebus (diambil), sehingga barang itu menjadi bur (gugur, daluawarsa) dan seperti biasanya terus dijual lelang oleh pengurus rumah gadai tersebut. Dalam lelangan itu arloji dibeli oleh B, teman si A, yang mengetahui benar2 tentang asal-asul barang itu. Disini B sebenarnya telah membeli barang yang diketahui asal dari kejahatan, akan tetapi tidak dikenakan pasal 480, oleh karena sebab telah diterimanya oleh rumah gadai dengan itikad baik itu, maka sifat “asal dari kejahatan” dari arloji tersebut sudah menjadi hilang.

Sebaliknya dari barang yang tersebut sub a, maka sifat “asal dari kejahatan” yang melekat dari barang2 yang tersebut pada sub itu adalah kekal (tetap untuk selama-lamanya), artinya barang2 itu bagaimana pun juga keadaanya, senantiasa tetap dan terus menerus dipandang, sebagai barang asaldari kejahatan dan apabila diketahui asal-usulnya tidak bisa dibeli, disimpan, diterima, sebagai hadiah dsb. Tanpa kena hukuman, misalnya orang menerima uang palsu sebagai hadiah, bila ia mengetahui tentang kepalsuan uang itu, senantiasa dapat dihukum. Uang palsu, diploma palsu dsb. Senantiasa wajib diserahkan pada polisi untuk diusut atau kemudian dirusak untuk menjaga jangan sampai dipergunakan orang.

Jawaban kami :

Jika dihubungkan antara pertanyaan Saudara dengan rumusan hukum tentang Pasal 480 KUHP, menurut hemat kami sangat berkaitan dan erat hubungannya dengan isi pasal penadahan dimaksud karena motor yang diterima oleh Saudara tidak disertakan dengan surat-surat kepemilikan serta kwitansi kosong sebagai bukti bahwa pemilik motor sudah menjualnnya kepada pihak lain. Demikianlah jawaban kami, dan terimakasih.

Teriring salam dari
Bangun Siregar, SH.
08129027086

This content is 5 years old. Please, read this content keeping its age in Mind
SHARE : facebook Apakah Kena Pasalgoogle Apakah Kena Pasaltwitter Apakah Kena Pasallinkedin Apakah Kena Pasalemail Apakah Kena Pasalprint Apakah Kena Pasal

3 Comments

  1. I see you don’t monetize your website, don’t waste your
    traffic, you can earn extra cash every month
    because you’ve got hi quality content. If you want to know how to make extra
    bucks, search for: Mrdalekjd methods for $$$

  2. assalamu’alaikum wr. wb.
    pak saya mau tanya……. saya kn beli hp lwt online saya kn tidak mengetahui apa-apa tentang hp yang saya beli tersebut berasal dari mana,karena yang tertera di iklan dan kata penjualnya itu hp baru,ori asli,bersegel dan bergaransi resmi 2thn,dan saya beli dgn hrga yg tertera,orangnya menjanjikan barang psti sampai tujuan. tp ternyata barang sampai sekarang belum sampai,dan ada yg bilang barang itu tidak ada ppn,jd dsuru bayar ppn 2jt trs saya hubungin penjualnya kan janji penjual barang sampai tujuan nggak pakai nyuru saya bayar ppn,trs kata penjualnya dia yang akan bertanggung jawab sendiri,apakah saya termasuk penadah?kan saya tidak tau apa-apa tentang barang tersebut penjual dapatkan(berasal).apa kah ada perlindungan hukum buat saya? terima kasih
    wassalam wr.wb.

  3. pak saya matanya …saya jualan hp bekas dan membuka conter hp terus saya tidak tau kalau hp di jual kesaya oleh konsumen saya itu hasil pencurian dan saya beli dengan harga pasaran apa kah saya termasuk penada dan apa kah ada perlindungan hukum buat saya

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*