Bom Solo – Hayat Telah Dimakamkan di Pondok Rangon

Makam Ahmad Yosepa alias Hayat (31) di Taman Pemakaman Umum (TPU) Pondok Rangon, Jakarta Timur, Selasa (27/9/2011) sore. Almarhum, pelaku bom bunuh diri di Gereja Bethel Injil Sepenuh Kepunton (GBIS Kepunton), Kota Solo, Minggu lalu, itu dimakamkan secara Islam.

KOMPAS.com– Jenazah pelaku bom bunuh diri di Solo, Pino Damayanto (31) akhirnya dimakamkan di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Pondok Ranggon, Jakarta Timur. Proses pemakaman mantan santri Pondok Pesantren Ngruki ini pun dilakukan secara sederhana.

Berdasarkan pantauan Kompas.com, proses pemakaman dilakukan pada pukul 14.00, tak lama setelah rombongan mobil pengantar jenazah sebanyak 2 mobil tiba di lokasi. Para aparat kepolisian dari Kepolisian Sektor Cipayung tampak hadir di lokasi ditemani tim forensik dari RS Polri Sukanto.

Jenazah dimakamkan tepatnya di Blok AA1, Blad 18 TPU Pondok Ranggon, Jakarta Timur. Selama proses pemakaman dilakukan, tidak hadir istri Hayat, Fitri Yosepa Dewi, beserta anaknya yang sebelumnya sempat hadir di rumah sakit Polri kemarin, Selasa (27/9/2011) untuk melakukan proses identifikasi jenazah.

Ibunda Hayat, Hindun, yang mengurus jenazah sejak siang tadi di RS Polri juga tidak terlihat. Proses pemakaman sendiri hanya dihadiri kuasa hukum keluarga dari tim pembela muslim (TPM), Noerlan, saudara kandung Hayat, dan seorang keponakan Hayat.

Pihak keluarga enggan dimintai keterangan lantaran masih berduka. Menurut Noerlan, ketidakhadiran istri, anak, dan ibunda Hayat karena mereka masih syok. Istri dan anak Hayat yang baru berumur 4 tahun pun bahkan tidak ikut datang bersama rombongan kecil iring-iringan jenazah menuju TPU Pondok Ranggon. Sementara sang bunda, Hindun, memilih untuk tetap berdiam diri di dalam mobil karena tak kuasa menahan tangis.

Baca Juga :  Target Lifting Meleset, Ingin Akuisisi PGN

“Ibunya nangis terus-terusan jadi dia nggak bisa turun ke tempat makam. Namanya masih berduka dan syok jadi tolong dipahami. Kalau istri dan anaknya di rumah di Jakarta, tidak ikut karena syok juga,” tutur Noerlan di lokasi.

Sebelumnya, sebuah bom meledak di dalam Gereja Bethel Injil Sepenuh (GBIS) Kepunton pada Minggu (25/9/2011) sekitar pukul 11.00. Saat itu, puluhan jemaat umat kristiani usai melakukan ibadah dan hendak menuju keluar gereja. Namun, tiba-tiba mereka dikejutkan oleh suara ledakan. Seorang pria yang diduga sebagai pelaku bom bunuh diri tewas di tempat dengan bagian perut rusak parah sementara lebih 20 orang jemaat mengalami luka bakar.

Jenazah pelaku bom bunuh diri kemudian sempat dievakuasi ke RS di Semarang, Jawa Tengah sampai akhirnya dilimpahkan ke RS Polri Sukanto, Jakarta Timur. Beredar kabar bahwa pelaku bom bunuh diri di GBIS adalah buron kasus pemboman Mapolres Cirebon pada April 2011 lalu.

Mabes Polri membenarkan adanya dugaan itu. Polisi memastikan jasad pelaku bom bunuh diri di Gereja Bethel, Kepunton, Solo, Jawa Tengah, adalah Pino Damayanti alias Ahmad Abu Daud alias Ahmad Yosepa Hayat alias Raharjo alias Hayat. Hayat juga menjadi buron polisi dalam kasus yang sama dengan pelaku bom Cirebon, M Syarif, yakni perusakan mini market.

“Pada Oktober 2010, terlibat dalam kasus perusakan Alfamart dan Indomart di Cirebon,” kata Kepala Divisi Humas Polri Inspektur Jenderal Polisi Anton Bachrul Alam di Markas Besar Polri. Menurut Anton, Hayat merupakan salah satu orang yang masuk dalam Daftar Pencarian Orang kepolisian Cirebon.

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 10 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.
Baca Juga :  Demokrat: Tifatul dan Patrialis Layak Diganti

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*