GM Panggabean Meninggal di Singapura

GM Panggabean Meninggal di SingapuraGM Panggabean

Pemimpin Umum Harian Sinar Indonesia Baru (SIB), GM Panggabean, meninggal dunia setelah menjalani perawatan medis di Rumah Sakit (RS) Omni Singapura, Kamis (20/1) sekira pukul 22.30 waktu Singapura.

Tokoh pers Sumatera Utara (Sumut) itu dikabarkan menghembuskan nafas terakhir usai menjalani operasi jantung, Kamis (20/1) sekira pukul 15.00 WIB. Setelah beberapa jam, kesehatan GM Panggabean menurun. Pihak medis pun melakukan tindakan lanjutan.

Namun takdir tak dapat ditolak, orangtua GM Chandra Panggabean, tokoh pemekaran Provinsi Tapanuli (Protap) itu menghembuskan nafas terakhirnya.

Menurut seorang sumber, jenazah GM Panggabean direncanakan tiba di Bandara Polonia Medan, Jumat (21/1) siang. Sementara itu, GM Chandra Panggabean yang mendekam di Rutan Tanjung Gusta dalam kasus kerusuhan demo di DPRD Sumut tahun 2008, direncanakan mengajukan izin keluar selama dua hari untuk mengantarkan jenazah orangtuanya ke pemakaman. (bud/pmg)

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 12 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.

2 Komentar

  1. Mgkn itu karma karena diduga telah menjadi otak tindakan anarkis di DPRD Sumut pada bulan februari tahun 2008…..
    Candra… kini kau telah merasakan apa yang dirasakan anak dari Abd Asis Angkat… Rasakan…
    Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan… Rasakan ………….!!!!!!!

    • Ada berita duka..tp rasakan??? dimana iman anda?? alm.Abdul Aziz jelas2 terbukti meninggal krna sakit jantung…Jgn menjadi provokator di dalam negeri.Lebih baik anda belajar meluruskan hati..untk mempertebal keimanan anda..sehingga hati anda di penuhi oleh kasih..bukan hujatan di atas duka orang lain…
      Belajar juga untuk melihat kenyataan/bukti nyata bukan hanya mencemooh saja…

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*