Goldman Sachs: Rupiah Masih Akan Merosot

NEW YORK, KOMPAS.com –Goldman Sachs memangkas prediksi nilai mata uang Asia. Dalam hasil risetnya yang dirilis Jumat (23/8/2013), bank investasi asal AS ini menurunkan prediksi untuk target 3 bulan, 6 bulan, dan 12 bulan ke depan atas ringgit Malaysia, baht Thailand, dan rupiah Indonesia.

Ketiga mata uang tersebut, bersama-sama dengan mata uang lainnya di emerging market, telah mengalami tekanan hebat beberapa waktu terakhir akibat isu penurunan nilai stimulus AS.

Menurut Goldman, rupiah akan menjadi mata uang emerging yang terpukul paling dalam akibat hengkangnya dana asing dari negara-negara tersebut.

Goldman sendiri memprediksi rupiah akan melemah ke posisi 11.800 per dollar AS pada tahun depan. Padahal, target sebelumnya, Goldman memprediksikan rupiah di level 10.500. Prediksi revisi tersebut melemah 9 persen dari level saat ini yaitu 10.830.

“Secara umum, tekanan terhadap rupiah masih akan berlanjut untuk jangka pendek jika tingkat inflasi terus menanjak dalam beberapa bulan ke depan. Apalagi jika ditambah prospek pemangkasan stimulus oleh the Fed,” jelas Goldman.

Catatan saja, tingkat inflasi tahunan Indonesia melonjak menjadi 8,61 persen pada Juli.

Sebagai respon, Bank Indonesia (BI) sudah menaikkan suku bunga acuan sebesar 75 basis poin tahun ini menjadi 6,5 persen. Namun, langkah ini tak berpengaruh banyak terhadap pelemahan rupiah.

Goldman meramal, BI akan kembali menaikkan suku bunga pada September sebagai upaya untuk mencegah pelemahan rupiah lebih dalam. Namun, langkah ini juga dirasa belum cukup.

Baca Juga :  KPK Usut Kepemilikan 26 Mobil Mewah Anak Atut

Sementara itu, Goldman memprediksi ringgit Malaysia akan melemah menjadi 3,4 per dollar AS dalam tiga bulan ke depan. Angka tersebut lebih rendah 3% dari level sekarang dan lebih rendah dari prediksi sebelumnya yakni 3,2 persen.

Sedangkan prediksi terbaru untuk baht Thailand adalah 32 per dollar, lebih rendah 4 persen dari posisi prediksi sebelumnya. (Barratut Taqiyyah)

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 9 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*