Hari Ini, Timnas Indonesia Resmi Bersatu

Dari kiri ke kanan ; Perwakilan KPSI La Nyalla Mattalitti, Menpora Roy Suryo, Ketua Umum PSSI Djohar Arifin Husin, dan Ketua Komite Olimpiade Indonesia Rita Subowo di kantor Menpora, Senayan, Jakarta, Senin (18/2/2013). Kongres Luar Biasa PSSI akan diadakan di Hotel Borobudur, Jakarta, pada Minggu (17/3/2013), dan pada Kamis (14/3/2013), timnas Indonesia resmi mempersatukan pemain ISL dan IPL

KOMPAS.com — Dualisme tim nasional Indonesia akhirnya berakhir setelah Badan Tim Nasional (BTN) resmi mempersatukan pemain-pemain yang berkompetisi di Indonesia Super League (ISL) dan Indonesian Premier League (IPL) ke dalam timnas.

Dualisme timnas terjadi sejak 2011 ketika adanya konflik dan terpecahnya kepengurusan dengan munculnya Komite Penyelamat Sepak Bola Indonesia (KPSI). Atas konflik tersebut, pemain yang berkompetisi di ISL dilarang oleh klub masing-masing ke dalam timnas, selama masih di bawah yurisdiksi Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI).

“Badan ini (BTN) dibentuk semata-semata dengan tujuan agar pesepak bola Indonesia, khususnya timnas, dapat kita bina dan kembangkan dengan baik. Tidak ada kepentingan lain, kecuali rasa kepedulian yang hadir dari harapan jutaan masyarakat Indonesia,” ungkap Ketua BTN Isran Noor saat jumpa pers di Jakarta, Kamis (14/3/2013).

Isran mengaku saat ini BTN tidak memiliki kepentingan apa pun saat menjalankan tugas tersebut. Politisi Partai Demokrat itu menegaskan, BTN akan bekerja sesuai dengan aturan-aturan yang ada agar harapan publik sepak bola Indonesia untuk meraih prestasi bisa diwujudkan.

Baca Juga :  Taktik PT. Palmaris `mengkadali` Masyarakat dan Warga Trans Batahan

“Struktur memang belum lengkap dibentuk karena saya belum membahasnya dalam rapat kerja. Jadi, sekarang kepengurusannya sementara karena kita akan menghadapi Arab Saudi (Pra-Piala Asia 2015). Setelah itu, baru kita akan selesaikan masalah ini,” kata Isran.

Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Roy Suryo, mengaku senang akhirnya timnas kembali bersatu karena skuad Merah Putih dapat diisi putra-putra terbaik bangsa. Ia juga berharap agar hal ini bisa terus dijaga dengan baik oleh seluruh pengurus yang bertanggung jawab.

“Hari ini, Insya Allah akan tercatat dalam sejarah Republik Indonesia. Sekarang, sembari menunggu Kongres Luar Biasa (KLB) PSSI, kita berusaha menetapkan satu tagline, yaitu ‘One Nation, One Team’. Semoga Tuhan akan me-ridho-i langkah kita dan begitu juga dengan seluruh rakyat Indonesia,” tutur Menpora Roy.

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 7 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*