Histeris, Istri dan Dua Anak tak Selamat

MEDAN — Di posko Bandara Polonia, Medan, kemarin dua anggota keluarga korban berteriak histeris, lalu pingsan. “Kami harus tuntut NBA. Kalau bantuan cepat datang, pasti mereka masih bisa diselamatkan. Kenapa semalam tidak langsung datang bantuan? Ya Allah, mati kelaparanlah kalian di hutan sana, ya. Ya Allah, kasihannya kalian. Ya Allah,” pekik seorang ibu yang kehilangan tiga kerabat.

Junanda, 38, guru SMAN Kotacane yang kehilangan sang istri, Syamsidar Yusni, 27, pegawai Dinas Perpajakan Kotacane, serta dua anaknya, Hamimatul Zahanah, 5, dan Hamid Abdulah, 3, juga tak kuasa mendengar kabar pilu itu. Pria yang sejak hari pertama kecelakaan berada di posko tersebut itu langsung pingsan begitu mengetahui bahwa tak ada seorang pun korban yang selamat dalam pesawat. Keluarga dan rekan-rekan yang mendampingi sejak kemarin bersusah payah menenangkan Junanda, yang hidungnya langsung dipasangi oksigen.

“Bangun kau, Amang. Kau tengok anakmu dulu. Itu, mereka datang. Bangun, Amang,” teriak salah seorang anggota keluArga Junanda sambil mengoyang-goyangkan tubuh pria itu. Menurut keluarga, Sabtu lalu (24/9) Syamsidar Yusni dan dua anaknya pergi ke Medan untuk menghadiri undangan kantor sekalian menjenguk keluarga, sedangkan Junanda menyusul istri dan anaknya tersebut lewat jalan darat.

Karena harus mengajar Senin (26/9), Junanda pulang terlebih dahulu ke Kotacane. Ayah dua anak tersebut berangkat dari Medan Minggu lalu (25/9), sedangkan istri dan anaknya menyusul dengan naik pesawat.

Baca Juga :  Kasus Dugaan Korupsi Pengadaan Buku Senilai Rp1,4 Miliar Di Disdik Sibolga

Pekik histeris juga keluar dari bibir Selpi, 11, yang kehilangan ayah dan ibu. “Kenapa papaku? Kenapa papaku?” teriaknya dalam pelukan seorang kerabat yang juga menangis. “Mana papa? Mana mamaku? Kenapa mamaku? Mana papaku?” jerit dia. Selpi merupakan anak Dr Suhelman, 45, dan Dr Juli Dahliana.

Menyikapi kekecewaan keluarga korban, Ketua Basarnas Marsekal Madya TNI Dariyatmo menyatakan, berdasar hasil pencarian tim SAR, posisi korban memang sudah meningal. Menurut dia, saat kecelakaan, kecepatan pesawat 130 sampai 140 knot. Dengan kecepatan itu, jika membentur lereng bukit, akibatnya fatal.

Menurut perhitungan Basarnas, para penumpang meningal seketika. Itu bisa dilihat dari gambar pesawat. Hidung pesawat hancur, sayapnya patah, bagian punggungnya melengkung.

Semua itu, papar Dariyatmo, harus dipahami agar tidak ada spekulasi macam-macam. “Sebab, kami (Basarnas, Red), Bapak Kapolda, Pangdam, Danrem, dan semua pihak, tidak punya pilihan lain, selain memberikan bantuan secepatnya. Tapi, apalah daya manusia. Dengan kendala yang ada, termasuk faktor cuaca dan kondisi geografis yang tidak memungkinkan, Basarnas sampai ke lokasi,” ujarnya.

Bukan hanya itu. Saat evakuasi kondisi angin sangat kencang. Lokasi jatuhnya pesawat memiliki kemiringan 70 derajat sehingga evakuasi sangat sulit. Bahkan, pasukan yang melakukan penyisiran melalui darat akhirnya ditarik karena kondisi tidak memungkinkan untuk meneruskan perjalanan.

Dariyatmo menjelaskan, akibat kecelakaan itu, pesawat berada di lereng bukit, di antara pepohonan, dengan kondisi kepala hancur serta sayap dan bagian ekor patah. “Sehingga kami mohon waktu untuk melakukan evakuasi. Sebab, kalau tidak berhati-hati, bisa timbul risiko baru,” ucapnya. (wis/c11/nw)

Baca Juga :  Bandara Polonia Medan Resmi Ditutup pada 25 Juli

jpnn.com

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 9 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*