Jelang Ramadhan, Kemenkominfo Gencar Blokir Situs Porno

JAKARTA, KOMPAS.com – Kementerian Komunikasi dan Informasi (Kemenkominfo) kembali gencar melakukan pemblokiran situs berkonten porno. “Pemblokiran situs porno kembali kita tingkatkan. Bukan karena hanya memasuki Ramadhan, tetapi juga akan kita gencarkan sepanjang waktu,” kata Menkominfo Tifatul Sembiring, usai memimpin rapat soal evaluasi pemblokiran konten negatif dengan penyelenggara jasa internet (ISP), di Gedung Kemkominfo, Jakarta, Rabu (18/7/2012).

Menurut Tifatul, secara umum situs yang berkonten negatif seperti pornografi dan situs illegal sudah ditutup. “Setidaknya sudah sekitar 1 juta situs negatif kita blokir. Hampir seluruhnya merupakan situs yang berasal dari luar negeri,” ujarnya.

Pemblokiran dilakukan dengan mencari sendiri situs, maupun berdasarkan laporan dari masyarakat.

Ia menambahkan, dalam rangka menjalankan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) dan Undang-undang Nomor 36 Tahun 1999 tentang Telekomunikasi pemerintah wajib memblokir situs-situs negatif yang terbukti menganggu keamanan dan kenyamanan masyarakat.

“Kita harus meyakinkan masyarakat bahwa konten porno harus diblokir,” ujarnya.

Meski begitu, Tifatul menuturkan, masih sulit membebaskan Indonesia bersih dari situs-situs bertendensi negatif karena saat ini terdapat sekitar 2 miliar situs di seluruh dunia. Selain jumlahnya yang sangat banyak, pengelola situs porno sering mengubah nama dan membuat samaran-samaran situs.

“Kita tidak mungkin cek satu per satu. Makanya kita berharap masyarakat pro aktif melaporkan kepada Kemenkominfo jika menemukan link situs negatif,” kata Tifatul.

Baca Juga :  Paul Allen, "Idea Man" di Balik Sejarah Microsoft

 

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 7 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.

2 Komentar

  1. Tahu betul dia situs porno. Suka selancar menteri ini. Dan, bukankah anggota DPR RI dari PKS yang tertangkap lihat situs porno saat sidang

  2. wahai menteri tifatul, kerjaan anda bukan hanya untuk mengurusi situs porno, sudah berapa lama anda jadi menteri sampai sekarang situs porno ini tidak bisa anda berantas…..mungkin anda perlu merubah strategi….bahwa untuk menumpas bandit…anda harus pakai tenaga para bandit yang telah tobat…..karena bandit yang telah tobat ini pasti lebih piawai…..ok pak menteri…..coba dipantau juga perkembangan ekonomi masyarakat……pantau kenaikan harga2 Agar tidak memberatkan masyarakat…..itu baru klo

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*