Kecelakaan Kereta – Akhirnya Pemerintah Minta Maaf

1110438p Kecelakaan Kereta Akhirnya Pemerintah Minta Maaf
Gerbong KA Senja Utama yang ringsek sedang dievakuasi dengan alat berat di Stasiun Petarukan, Pemalang, Jawa Tengah, Sabtu (2/10/2010).

Pemerintah melalui PT Kereta Api (PT KA) meminta maaf atas dua kejadian kecelakaan kereta api Jawa Tengah pada Sabtu (2/10/2010) lalu. Pemerintah merasa prihatin dan berdukacita atas dua kejadian yang menewaskan 35 orang tersebut.

Hal tersebut disampaikan Direktur Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan Tunjung Inderawan dalam jumpa pers di Stasiun Gambir, Jakarta Pusat, Senin (4/10/2010) pagi.

Sebelum menggelar jumpa pers, Tunjung mengajak seluruh hadirin yang hadir termasuk jurnalis untuk berdoa sebagai tanda dukacita kepada korban tabrakan kereta api di Desa Petarukan, Pemalang, dan dua kereta yang bersinggungan di Stasiun Purwosari, Solo.

“Saya atas nama pemerintah sangat prihatin dan mohon maaf atas kejadian ini kepada seluruh masyarakat, kepada pengguna kereta api, khususnya kepada korban dan keluarganya,” kata Tunjung membuka pernyataannya di hadapan wartawan.

“Ini adalah kehendak Yang Maha Kuasa, cobaan bagi kita semua. Semoga ini tidak menyurutkan kami untuk tetap memajukan perkeretaapian Indonesia,” ujarnya.

Setelah itu, Tunjung yang ditemani Direktur Utama PT KA Ignatius Jonan mengatakan, jumlah korban tewas dalam kecelakaan di Petarukan sebanyak 34 orang. Adapun kecelakaan kereta api di Solo menyebabkan satu orang meninggal dunia.

Sumber: http://nasional.kompas.com/read/2010/10/04/11583454/Akhirnya.Pemerintah.Minta.Maaf

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 9 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.
Baca Juga :  Mensos Sambut Positif Gelar Pahlawan bagi Gesang

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*