Keluarga Penumpang Malaysia Airlines Mengecap Malaysia sebagai Algojo

Sejumlah keluarga penumpang Malaysia Airlines MH370 menangis histeris setelah mendengar kabar pesawat itu kemungkinan besar jatuh di Samudra Hindia dan menewaskan seluruh penumpangnya.

BEIJING, KOMPAS.COM — Keluarga para penumpang Malaysia Airlines MH370 menuduh Pemerintah Malaysia telah menjadi “algojo” bagi orang-orang terkasih mereka.

Dalam sebuah pernyataan dari Komite Keluarga China, pihak keluarga mengatakan bahwa Perdana Menteri Malaysia Najib Razak merilis sebuah pernyataan tentang nasib pesawat yang hilang tanpa ada bukti langsung.

“Sejak 8 Maret, saat mereka mengumumkan bahwa MH370 kehilangan kontak hingga hari ini, 18 hari berlalu dan selama itu pemerintah dan militer Malaysia terus-menerus mencoba untuk menunda, menipu keluarga penumpang dan seluruh dunia,” kata pernyataan itu.

“Perilaku memalukan ini tidak hanya mengelabui dan menyakiti keluarga dari 154 penumpang (asal China), tetapi juga menyesatkan dan menunda tindakan penyelamatan, membuang sejumlah besar sumber daya manusia dan material serta kehilangan waktu berharga bagi upaya penyelamatan.”

“Jika 154 penumpang itu memang tewas, maka Malaysia Airlines serta pemerintah dan militer Malaysia adalah algojo sesungguhnya yang membunuh mereka. Kami keluarga dari orang-orang yang ada di pesawat itu menyampaikan protes keras terhadap mereka. Kami akan melakukan segala cara untuk mengejar kejahatan tak termaafkan dan tanggung jawab dari ketiga pihak itu.”

China memberikan reaksi tidak yakin dan skeptis terhadap pengumuman Malaysia itu. Pemerintah China menuntut rincian lebih lanjut tentang bagaimana para penyelidik mencapai kesimpulan bahwa penerbangan MH370 telah “berakhir di Samudra Hindia Selatan”.

Baca Juga :  Keluarga penumpang MH370 di China ancam mogok makan

“China telah meminta Malaysia untuk memberikan semua informasi dan bukti-bukti yang mengarah pada kesimpulan bahwa Malaysia Airlines MH370 telah berakhir di Samudra Hindia,” kata Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Hong Lei. Kementerian itu mengatakan, Wakil Menteri Luar Negeri Xie Hangsheng telah bertemu dengan duta besar Malaysia di Beijing, dan menuntut Malaysia menyerahkan semua analisis data satelit yang relevan.

Saat konferensi pers Razak disiarkan secara langsung di televisi China semalam, penerjemah di CCTV News, yang merupakan televisi milik negara, tampak penuh emosi. Suaranya pada satu kesempatan bahkan tersedak saat menyampaikan berita duka itu.

Di Hotel Lido, Beijing, kesedihan dan kedukaan menyelimuti keluarga para penumpang. Mereka telah menunggu di sini selama 17 hari untuk bisa mendapatkan kata yang definitif terkait nasib 239 penumpang dan awak kabin MH370 yang seharusnya menuju Beijing itu.

Pada Senin larut malam, ketakutan terburuk mereka terkonfirmasi. Najib menyampaikan kesimpulan Pemerintah Malaysia, yang didasari analisis terbaru dari data satelit.

Lebih dari 50 keluarga berkumpul untuk menyaksikan pengumuman pihak Malaysia itu di ruang konferensi hotel tersebut, sebuah pengumuan yang terlalu berat untuk ditanggung. Seorang perempuan tua keluar dari ruang itu. Ia meratapi putra, menantu, dan cucunya yang berada di pesawat itu. “Seluruh keluarga saya hilang,” teriaknya.

“Putraku, putraku, putraku,” teriak perempuan lain.

Baca Juga :  Pesawat Garuda Tertabrak Truk Cargo di Bandara Schipol Amsterdam

Setidaknya dua orang dibawa keluar dengan tandu dan dibawa ke rumah sakit. Seorang perempuan dengan atasan oranye menangis dan gemetar. Seorang pria, yang memakai selimut, tampak pingsan. Seorang pria lain yang mengenakan atasan bergaris biru dan putih menjatuhkan dirinya ke eskalator. Ia harus ditolong oleh sejumlah wartawan dan polisi.

Sebelum Razak menyampaikan pengumuman itu, Malaysia Airlines telah mengirim pesan teks kepada keluarga penumpang. Dalam pesan itu, perusahaan mengatakan “sangat menyesal, kami harus mengasumsikan, melampaui segala keraguan, bahwa MH370 telah hilang dan bahwa tidak satu pun dari mereka yang ada di pesawat itu selamat”. Pesan itu dikirim dalam bahasa Inggris dan telah memicu kebingungan di kalangan keluarga penumpang China.

Maskapai itu kemudian melakukan pembelaan terkait pesan teks tersebut. Mereka mengatakan bahwa segala upaya telah dilakukan untuk menghubungi semua keluarga guna memberi tahu mereka secara pribadi.

Sementara itu, keluarga penumpang marah karena pernyataan Najib yang mendadak dan singkat itu. “Saya sudah menunggu setengah bulan, dan mereka hanya memberi kami satu kalimat?” kata seorang perempuan.

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 5 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*