Keluarkan Album Baru, KLA Project Optimis Masyarakat Suka

KLa Project (google)

JAKARTA – Album baru dengan lagu-lagu yang sepenuhnya baru bagi sebagian musisi adalah bukti eksistensi mereka dalam bermusik. Tapi tidak bagi KLA Project.

Grup yang beranggotakan Adi Adrian (piano), Lilo (gitar) dan Katon Bagaskara (gitar) ini menganggap album Grand Klakustik yang mereka munculkan pertengahan November lalu juga merupakan bukti eksistensi bermusik mereka.

Seperti yang diakui oleh Adi Adrian, saat ini industri musik Indonesia tengah berada pada kondisi terpuruk. Transisi dari bentuk fisik (kepingan) ke bentuk digital masih belum begitu sukses dijalani oleh industri musik di Indonesia. Akibatnya, digitalisasi yang seharusnya menjadi ladang bisnis menguntungkan bagi musisi, ternyata tak berimbas signifikan. Akibatnya, apresiasi masyarakat terhadap karya dari para musisi pun masih terbilang sangat rendah. Itulah sebabnya, banyak musisi saat ini harus berpikir seribu kali jika ingin merilis album baru dengan berisikan lagu-lagu yang juga benar-benar baru.

Namun baginya dan KLA Project, apresiasi dari masyarakat tersebut sebenarnya bisa dirangsang. Tentu saja, cara merangsangnya adalah dengan menghasilkan karya yang berkualitas.

“Kalau karya kita memang berkualitas, saya yakin dan optimis, masyarakat juga akan tak segan untuk mengapresiasinya,” ucapnya kepada wartawan di Royal Ambarrukmo Hotel.

Dikatakannya, album Grand Klakustik yang dirilisnya tersebut memang tak berisikan lagu-lagu baru. Akan tetapi, Adi membantah jika lagu-lagu dalam Grand Klakustik ditampilkannya begitu saja dengan aransemen yang lama.

Baca Juga :  Robby Shine Tunjuk Pengacara Lokal Batam

Ia menegaskan album yang berformat DVD hasil live recording konser mereka di Jakarta Convention Center tahun lalu tersebut diisi oleh lagu-lagu yang beraransemen jauh lebih baru.

“Bahkan jauh berbeda dengan aransemen lagu aslinya. Karena, jujur saja, sebagai musisi penciptanya, kami pun bosan jika harus terus-terusan membawakan lagu itu dengan aransemen yang sama,” ucapnya.

Terlebih, dengan keterlibatan orkestra yang terdiri dari 40 orang jelas membuat lagu-lagu lama itu terasa jauh lebih baru. Tak hanya itu, pihaknya pun memformat Grand Klakustik tersebut menjadi 2 keping. Keping pertama telah dirilisnya 14 November lalu. Sedangkan untuk keping kedua, Adi mengatakan bahwa baru akan dirilisnya Januari 2015 mendatang.

Begitu pula dengan Katon Bagaskara. Ia pun mengakui bahwa meski saat ini pembajakan karya musik digital sangat marak, namun ia percaya karya yang dirilis dalam bentuk kepingan masih memiliki peminatnya.

“Meski sedikit, saya percaya, masih ada kok yang mau membeli CD original,” ucapnya.

Memang, aransemen baru terhadap lagu-lagu lama yang ada di album Grand Klakustik adalah bentuk kreativitasnya sebagai musisi. Sebagai vokalis, ia sendiri merasakan perbedaan aransemen tersebut. Ia menilai lagu-lagu KLA Project saat ini terasa lebih segar.

Terbukti, ketika menggelar konsernya yang bertajuk Romansa di Royal Ambarrukmo Hotel, Sabtu (29/11/2014) malam lalu, 12 lagu yang ia bawakan hampir semua merupakan aransemen baru. Beberapa lagu yang menjadi legenda perjalanan karir KLA Project macam Satu Kayuh Berdua, Gerimis, Menjemput Impian, hingga Yogyakarta tetap diterima para penonton meski dengan aransemen yang lebih baru. (JIBI)

Baca Juga :  'The Deathly Hallows: Part 2': Akhir 10 Tahun Perjalanan Harry Potter

/Kabar24.com

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 6 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*