KNKT: Lion Air Jatuh di Bali, Kopilot Tak Lihat Landasan

Badan pesawat Boeing 737-800 NG tampak patah di dekat bagian sayap dan terendam di Pantai Segara, Kuta, Bali, Sabtu (13/4/2013). Pesawat itu gagal mendarat di landas pacu Bandara Ngurah Rai Bali dan jatuh ke laut di ujung bandara tersebut.

JAKARTA, KOMPAS.com — Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) mengeluarkan laporan sementara hasil investigasi jatuhnya pesawat Lion Air di Bali yang terjadi pada 13 April 2013 lalu.

Laporan yang dikeluarkan Selasa (14/5/2013) menyatakan pesawat mengarah ke landasan untuk mendarat saat cuaca hujan. Kopilot sempat mengingatkan sampai dua kali bahwa ia tidak melihat landasan.

Kemudian, pilot mengambil alih kendali dan meminta percobaan pendaratan kedua kali. Namun, dalam hitungan detik, pesawat yang membawa 108 penumpang dan kru itu jatuh ke perairan dangkal di ujung landasan. Badan pesawat terbelah menjadi dua bagian. Namun, semua penumpang selamat.

KNKT tidak menjelaskan lebih rinci penyebab jatuhnya pesawat tersebut dalam laporan sementara itu. Hanya disebut pula bahwa pesawat yang jatuh jenis Boeing 737-800 dinilai layak terbang.

Atas temuan tersebut, KNKT mengeluarkan tiga rekomendasi yang menitikberatkan pada langkah segera untuk meningkatkan perhatian terhadap aspek keselamatan penerbangan.

Pertama, Lion Air diminta memastikan telah memberikan pelatihan memadai bagi pilot-pilotnya. Kedua, memastikan pilot menjalankan prosedur yang sesuai regulasi saat mengambil alih kendali pada waktu dan ketinggian kritis. Ketiga, memastikan pilot tahu bagaimana merespons saat penglihatan terbatas dan pesawat sedang di posisi altitude atau ketinggian rendah.

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 7 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.
Baca Juga :  "Mundur dari Polri, Keinginan Pribadi Susno"

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*