Menantang Siap Digantung di Monas, Anas Dinilai Panik

JAKARTA – Ketua Umum Partai Demokrat, Anas Urbaningrum mulai gerah lantaran namanya terus-menerus dikaitkan dengan kasus dugaan korupsi proyek Hambalang, Bogor, Jawa Barat. Usai menyampaikan sikap Partai Demokrat terkait rencana kenaikan harga BBM, di kantor DPP Partai Demokrat, Jumat (9/3), Anas menegaskan, dirinya tak terlibat sedikit pun dalam kasus tersebut.

Anas mengaku siap digantung di atas Monumen Nasional (Monas), jika terlibat dalam kasus korupsi proyek Hambalang. “Yakin. Kalau ada satu rupiah saja Anas korupsi Hambalang, gantung Anas di Monas,” sumpah Anas di hadapan wartawan, Jumat (9/3).

Menurut dia, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tak perlu repot-repot mengurusi kasus Hambalang. Kasus itu hanya isu yang beredar di publik dan karangan semata. “Saya tegaskan, ya. KPK sebetulnya tak perlu repot-repot mengurus soal Hambalang. Mengapa? Karena kasus itu berasal dari ocehan dan karangan yang tidak jelas. Ngapain repot-repot,” tuturnya.

Menanggapi tudingan pimpinan KPK, Bambang Widjojanto terkait pengancaman terhadap Mindo Rosalina Manulang, Anas mengaku tak percaya komisioner KPK yang membidangi penindakan tersebut menyatakan hal itu. Menurut dia, Bambang tidak mungkin mengatakan kalau inisial pengancam Rosa adalah AU. “Kalau ada rumor, fitnah, atau tudingan seperti itu, itu amat sangat keji bin keji,” tegas dia.

Apakah Anas akan hadir jika dipanggil KPK? Mantan anggota KPU itu mengatakan, KPK tak perlu repot-repot mengurus kasus proyek Hambalang. Menurutnya, ia tak mempunyai status hukum apa-apa terkait kasus itu dan tak ada relevansinya. (dms)

Baca Juga :  DPRD Rekomendasikan Izin PT PLS Dicabut

jpnn.com

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 9 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*