Orang Simalungun Keturunan Si Raja Batak Dari Raja Sianjur Mula-Mula,Fakta Atau Mitos?

Penulis: Edward Simanungkalit
Penulis adalah Pemerhati Sejarah Alternatif Peradaban

Tulisan Lainnya:
ORANG TOBA: DNA, Negeri, Budaya, dan Asal-usulnya
ORANG TOBA – Austronesia, Austroasiatik, dan Negrito
ORANG TOBA – Bukan Keturunan Si Borudeak Parujar
ORANG TOBA - Dengan Tarombo Sianjur Mula-Mula
ORANG TOBA – Pusuk Buhit Bukan Gunung Leluhur
Orang Simalungun Keturunan Si Raja Batak Dari Raja Sianjur Mula-Mula,Fakta Atau Mitos?
SI RAJA BATAK ATAU SI RAJA TOBA?

ed 25102014 Orang Simalungun Keturunan Si Raja Batak Dari Raja Sianjur Mula Mula,Fakta Atau Mitos?
Penulis: Edward Simanungkalit

Si Raja Batak dari Sianjur Mulamula – Pusuk Buhit

Hubungan Si Raja Batak dari Sianjur Mula-mula di kaki Pusuk Buhit ini dengan Orang Simalungun dimulai dari Si Raja Batak itu sendiri. Menurut penuturan W.M. Hutagalung, dalam bukunya: “PUSTAHA BATAK: TAROMBO DOHOT TURITURIAN NI BANGSO BATAK” (1926), bahwa Si Raja Batak adalah keturunan dari Raja Ihat Manisia sebagai hasil perkawinan dari Si Borudeak Parujar dengan Raja Odapodap.

Mereka berdua adalah penghuni langit ketujuh yang turun ke bumi dan mendiami Sianjur Mula-mula di kaki Pusuk Puhit. Mereka berdua turun-naik melalui puncak Pusuk Buhit ke Sianjur Mula-mula dan Sianjur Mula-mula dipandang sebagai kampung awal persebaran manusia. Si Raja Batak merupakan keturunan dari Raja Ihatmanisia.

Dalam tarombo dan turiturian itu diceritakan bahwa keturunan Si Raja Batak ada sebagian ke tanah Pakpak menjadi Batak Pakpak, ke tanah Karo menjadi Batak Karo, ke tanah Simalungun menjadi Batak Simalungun, dan ke tanah Mandailing menjadi Batak Mandailing. Begitulah ringkasan penuturan W.M. Hutagalung dalam bukunya yang laris manis itu.

Pada Juli 2013, Balai Arkeologi Medan melakukan penelitian “Jejak Peninggalan Tradisi Megalitik di Kabupaten Samosir” dengan melakukan kegiatan ekskavasi dan survei arkeologi. Tinggalan megalitik yang mereka temukan di Samosir, yaitu: sarkofagus, tempayan batu, kubus batu, kubur pahat batu, tambak batu, batu dakon, menhir, patung-patung batu seperti patung pangulu balang, lesung batu, palungan batu, bottean, sakkal, gajah dari batu paha, parik (pagar batu), dan punden berundak.

Tempayan batu seperti disebutkan tadi ada ditemukan di Sumatera Selatan yang berasal dari millenium kedua masehi. Rumah adat memiliki pola arsitektur rumah panggung melengkung yang merupakan ciri budaya Dong Son. Pola hias di rumah adat dalam bentuk berbagai macam binatang dan sulur-suluran yang dibuat dengan hiasan rumbai-rumbai seperti bulu-bulu yang panjang baik itu pada pahatan flora ataupun pahatan fauna mengingatkan akan hiasan model yang serupa pada benda-benda perunggu yang berasal dari Dong Son.

Gambar cecak sebagai lambang kejujuran dan atau kebenaran bagi para pemimpin yang memimpin. Pada tradisi paleometalik Dong Son sangat umum dikenal motif-motif antara lain sulur-suluran, spiral atau pilin berganda, geometris berupa segi empat, bulatan, tumpal maupun belah ketupat dan motif-motif itu masih selalu hadir pada berbagai aspek tinggalan budaya Toba (Wiradnyana & Setiawan, Jejak Peninggalan Tradisi Megalitik di Kabupaten Samosir, 2013).

Baca Juga :  Pariban - (Budi P. Hatees)

Berdasarkan penelitian arkeologi di atas, disimpulkan bahwa pendukung budaya Dong Son yang merupakan penutur bahasa Austronesia telah datang dari Cina Selatan setelah melalui Taiwan terus berakhir di Sianjur Mula-mula sekitar 800 (+/- 200) tahun lalu (Wiradnyana, 2015). Hal ini sesuai dengan Teori Out of Taiwan yang sangat terkenal itu. Mark Lipson (Juni 2014) — dengan menggunakan data-data dari HUGO Pan-Asian SNP Consortium dan CEPH-Human Genome Diversity Panel (HGDP), yang data awalnya dipasok oleh Lembaga Biologi Molekuler Eijkman — melakukan analisa statistikal atas DNA penutur Austronesia.

Analisa atas DNA penutur Austronesia itu termasuk DNA Orang Toba (Mark Lipson, New statistical genetic methods for elucidating the history and evolution of human populations, 2014:85-90) dapat disimpulkan bahwa Orang Taiwan yang datang ke Sianjur Mula-mula berasal dari suku Amis dan suku Atayal, yang kedua-duanya merupakan suku asli Taiwan. Khusus suku Amis dan suku Atayal merupakan keturunan dari suku H’Tin dari Thailand (Austroasiatik) yang sudah bercampur dengan penutur Austronesia, sehingga kedua suku ini memiliki DNA: Austronesia + Austroasiatik. Diperkirakan percampuran itu terjadi di Cina Selatan dan oleh karena ledakan penduduk, mereka pun bermigrasi ke Taiwan membentuk suku Amis dan suku Atayal tadi. Jadi, DNA penghuni awal Sianjur Mula-mula terdiri dari Austronesia dan Austroasitik.

Orang Simalungun

Sebagaimana dikemukakan dalam buku: “SEJARAH ETNIS SIMALUNGUN” (Agustono & Tim, 2012:-24-47), bahwa Orang Simalungun cikal-bakalnya dari Kerajaan Nagur yang sudah berdiri sejak abad ke-6 sebagaimana menurut catatan Dinasti Sui. Kerajaan Nagur, cikal-bakal masyarakat Simalungun ini, didirikan oleh Datu Parmanik-manik, yang selanjutnya berubah menjadi Damanik.

Pada dasarnya Kerajaan Nagur ini tetap berkelanjutan hingga masa Raja Maropat (1400-1907) dengan Raja bermarga Damanik di Kerajaan Siantar terus berlanjut lagi pada masa Raja Marpitu (1907-1946). Raja Nagur, Datu Parmanik-manik itu, berasal dari India. Raja Maropat (1400-1907) dibentuk menurut nama panglima Kerajaan Nagur, yang menjadi 4 kelompok marga di Simalungun, yaitu: Sinaga, Saragih, Damanik, dan Purba, yang disingkat SiSaDaPur. Marga yang empat inilah marga Simalungun asli yang menjadi marga pemilik tanah di Simalungun sejak zaman dulu.

Lebih jauh, menurut arkeolog Prof. Dr. Harry Truman Simanjuntak, bahwa hasil penelitian menunjukkan adanya dua arus migrasi besar ke Indonesia yang menjadi cikal bakal leluhur langsung bangsa Indonesia. Pertama, penutur Austroasiatik yang tiba pada 4.300-4.100 tahun lalu dan, kedua, penutur Austronesia yang datang pada kisaran 4.000 tahun lalu. Arus migrasi terjadi setelah pertanian di sekitar China Selatan (asal kedua rumpun itu) berkembang pesat hingga terjadi ledakan jumlah penduduk yang memaksa mereka bermigrasi.

Baca Juga :  Fakta Konflik Lahan Di Padang Lawas (Tobing Tinggi)

Kedua ras Mongoloid yang menggunakan bahasa berbeda ini akhirnya bertemu di sekitar Jawa, Kalimantan, dan Sumatera. Penutur Austronesia ternyata lebih berhasil mempengaruhi penutur Austroasiatik, sehingga berubah menjadi penutur suku bangsa lain. Sebelum kedua penutur tadi datang, sudah ada ras Australomelanesoid, yang hingga sekarang hidup di wilayah Indonesia timur, seperti Papua (Kompas, 07/08-2014).

Ras Australomelanesoid maksudnya adalah Orang Negrito yang merupakan pendukung budaya Hoabinh. Orang Negrito, pendukung budaya Hoabinh, inilah yang pertama datang ke Sumatera bagian Utara setelah Sundaland tenggelam, karena sebelumnya Sumatera, Jawa, Kalimantan dan pulau-pulau kecil lainnya masih menyatu dengan Semanjung Malaka yang disebut Sundaland.

Penelitian arkelogi yang telah dilakukan sebelumnya di beberapa tempat di pesisir timur Sumatera bagian Utara mulai dari Deli Serdang sampai Lhok Seumawe menemukan bahwa para pendukung budaya Hoabinh sudah jauh hari datang (Wiradnyana, 2011:19-21, 127). Apa yang dikemukakan Harry Truman Simanjuntak tadi mengkonfirmasi hasil penelitian P. Voorhoeve (1937) yang menyatakan bahwa bahasa Simalungun merupakan bagian rumpun bahasa Austronesia (Bahasa Simalungun, dalam Wikipedia).

Oleh karena itu, Orang Simalungun merupakan penutur bahasa Austronesia. Apabila menggunakan pendapat tadi, maka diperkirakan ketiga penutur bahasa ini sudah datang sebelum kedatangan Raja Nagur ke Simalungun.

Antara Fakta atau Mitos

Apabila melihat kepada Si Raja Batak dari Sianjur Mula-mula, maka jelas bahwa Si Raja Batak adalah Orang Taiwan yang memiliki DNA Austronesia dan Austroasiatik. Sementara Raja-raja Nagur berasal dari India, sehingga berbeda sekali dengan Si Raja Batak yang dari Taiwan.

Apalagi melihat pada waktu kedatangan keduanya di mana Si Raja Batak diperkirakan datang sekitar 800 (+/- 200) tahun lalu, sedang Kerajaan Nagur sudah eksis pada abad ke-6 (enam), sehingga jauh sekali rentang waktunya.

Gambaran hasil penelitian mengenai migrasi yang terjadi ke Indonesia selama ini memperlihatkan bahwa ras australomenesoid yang lebih dahulu datang pada masa Mesolitik (10.000-6.000) tahun lalu.

Di samping itu masih ada penutur Austroasiatik dan penutur Austronesia, yang kedua-duanya merupakan ras Mongoloid, mereka juga datang bermigrasi, tetapi akhirnya penutur Austronesia memenangkan bahasa Austronesia di Simalungun. Fakta ini membuktikan bahwa Orang Simalungun bukanlah keturunan Si Raja Batak, karena Si Raja Batak itu paling belakangan tiba di Sianjur Mula-mula – Pusuk Buhit.

Sebelum Si Raja Batak datang ke Sianjur Mula-mula di Negeri Toba, dalam bukunya: “Prasejarah Kepulauan Indo-Malaysia” (2000:339), Peter Belwood menulis bahwa Orang Negrito sudah datang ke Humbang di Negeri Toba pada sekitar 6.500 tahun lalu. Peter Belwood merujuk pada hasil penelitian paleontologi yang dilakukan Bernard K. Maloney di Pea Simsim, Pea Sijajap, Pea Bullock, dan Tao Sipinggan daerah Humbang, Negeri Toba.

Baca Juga :  Air Sumber kehidupan

Penelitian Maloney ini dan penelitian Balai Arkeologi Medan di Samosir yang sudah disebutkan tadi dikonfirmasi oleh hasil analisa DNA Orang Toba oleh Mark Lipson (2014:87) dengan menyimpulkan bahwa DNA Orang Toba terdiri dari: Austronesia 55%, Austroasiatik 25%, dan Negrito 20%. Maka, jelas bahwa Orang Toba bukan hanya Orang Taiwan (Austronesia+Austroasitik), tetapi campuran Orang Taiwan dan Orang Negrito. Orang Negrito sudah ada mendiami Humbang sebelum Si Raja Batak datang ke Sianjur Mula-mula di kaki Pusuk Buhit, Negeri Toba, sehingga pernyataan bahwa Sianjur Mula-mula merupakan awal persebaran manusia bukanlah fakta, melainkan hanyalah mitos.

Kesimpulan:

Kerajaan Nagur, yang datang dari India dan sudah eksis sejak abad keenam, merupakan cikal-bakal masyarakat Simalungun. Bahasa Simalungun termasuk ke dalam rumpun bahasa Austronesia menunjukkan bahwa sebelumnya sudah ada penutur bahasa Austronesia datang ke Simalungun selain penutur bahasa lainnya yang biasa ditemukan di Indonesia, yaitu penutur bahasa Austroasiatik dan Orang Negrito.

Semuanya ini membuktikan bahwa Orang Simalungun bukanlah keturunan Si Raja Batak dari Sianjur Mula-mula di kaki Pusuk Buhit. Pendatang dari Negeri Toba tidak lantas menjadikan Orang Simalungun menjadi keturunan Si Raja Batak, karena masyarakat Simalungun sudah ada di Tanah Simalungun sebelum Si Raja Batak tiba di Sianjur Mula-mula sekitar 800 (+/- 200) tahun lalu. Oleh karena itu, pernyataan bahwa Orang Simalungun adalah keturunan Si Raja Batak dari Sianjur Mula-mula di kaki Pusuk Buhit bukanlah fakta, tetapi hanyalah mitos! ***


Catatan Kaki: ORANG TOBA: Asal-usul, Budaya, Negeri, dan DNA-nya, oleh: Edward Simanungkalit dalam htt://sopopanisioan.blogspot.com


Kebenaran itu memerdekakan (Yohanes 8:32)
(*) Makalah ini disampaikan dalam acara diskusi di Kedai Budaya Rayantara,
Jl. T.B. Simatupang No. 80, Pematang Siantar
Jumat, 07 Agustus 2015____

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 3 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.

1 Komentar

  1. “Jangan terlalu gampang menyimpulkan sejarah,apalagi tidak melalui kajian ilmiah,ngapaiin anda pusing mikirin keturanan apa2..siapa yang pengting kita orang yang beragama,jangan terlalu rumit dan dipersulit…klo terlalu membanggakan,..yang tlah berlalu kita menjadi besar kepala pokonya kita smua menemukan melalaui keyakinan yang tlah mendahului kita mengajari yaitu nenek moyang ,kakek,bapak,dan jgn lupa agama.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*