Polisi Vs KPK – Presiden akan Ambil Alih Kisruh KPK-Polri

JAKARTA, KOMPAS.com — Presiden Susilo Bambang Yudhoyono akan mengambil alih penyelesaian kisruh antara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan Kepolisian RI (Polri) yang berkembang belakangan ini. Menteri Sekretariat Negara Sudi Silalahi mengatakan, Presiden akan memberikan pernyataan kepada rakyat terkait hal ini pada Senin (8/10/2012) atau Selasa (9/10/2012).

“Berhubung perkembangan situasi semakin tidak baik, Presiden akan segera mengambil alih untuk menyampaikan kepada rakyat besok Senin atau paling lambat Selasa,” kata Sudi, dalam jumpa pers di Istana Negara, Minggu (7/10/2013).

Dalam jumpa pers tersebut, hadir pula Sekretaris Kabinet Dipo Alam dan Juru Bicara Kepresidenan Julian Aldrin Pasha.

Menurut Sudi, selama ini, Presiden mendengar komentar masyarakat yang memintanya agar mengambil alih polemik kedua institusi. Namun, sebelum mengambil alih, Presiden terlebih dahulu menekankan agar KPK dengan kepolisian berkoordinasi sesuai dengan nota kesepahaman (MoU) yang terbentuk di antara mereka.

Berhubung perkembangan situasi semakin tidak baik, lanjutnya, Presiden merasa perlu mengambil alih. Sudi mengatakan kalau permasalahan KPK-Polri ini sudah dimanipulasi. Media-media tertentu, katanya, membesar-besarkan masalah tersebut.

“Di sosial media, tudingan-tudingan tidak pantas, seolah-olah Presiden tidak peduli,” tambahnya.

Sudi menjelaskan, sebenarnya Presiden sudah mengambil langkah-langkah sejak masalah ini pertama kali meruncing. Pada 5 Oktober lalu, atau saat ada penangkapan penyidik KPK oleh petugas kepolisian, katanya, Presiden sudah memanggil Kapolri dan menyampaikan sejumlah instruksi. Keesokan harinya, tambah Sudi, Presiden memimpin rapat dan melalui Menkopolhukam memerintahkan Kapolri agar melakukan pertemuan dengan KPK pada hari ini.

Baca Juga :  Merasa Rajin Masuk, Beberapa Anggota DPR Protes BK

“Hari ini, Presiden mendapat laporan ternyata memang pertemuan dengan Kapolri dan pimpinan KPK belum bisa dilakukan. Mereka sudah berjanji pertemuan KPK dengan Polri besok. Setelah itu, baru Presiden menyampaikan solusi apa yang perlu ditempuh,” ujar Sudi.

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 8 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.

1 Komentar

  1. Presiden SBY akhirx mau turun menengahi pertikaian anak”X dilembaga hukum, yg sebenarnya dpt diselesaikan antar mereka, karena Media juga memanas-manasi, menyiram bensin akhirnya meledak semakin melebar, tapi itu Politik, namun kalau dicermati dgn seksama bahwa penyidik Polri yang bertugas di KPK berdasarkan sprint sdh habis batas waktunya, kemudian diperintahkan utk kembali keKesatuannya, namun KPK keburu menerbitkan surat pengangkatan thdp anggota Polri tsb, nih semakin menambah polemik pd lembaga hukum tsb, SBY semoga bijak mengambil putusan.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*