Polri: Jaringan Teroris Abu Sayyaf di Balik Teror Solo

JAKARTA, KOMPAS.com – Kepala Divisi Humas Polri Irjen Anang Iskandar mengungkapkan, jaringan teroris lama yang dilatih Abu Sayyaf di Filipina berada di balik teror Solo. Polri telah mengatongi identitas dua teroris yang tewas dalam baku tembak. Kedua teroris tersebut bernama Farhan dan Mukhsin.

“Teroris yang ditembak mati Densus 88 di Solo adalah jaringan lama,” ujar Anang Iskandar di Warung Daun Cikini, Jakarta, Sabtu (1/9/2012).

Dia mengungkapkan, penyerangan dan penembakan pos pengamanan Lebaran di Gemblengan, Serengan, Solo, dan pelemparan granat di Gladak, Kota Solo beberapa waktu silam diduga kuat dilakukan oleh jaringan teroris tersebut.

Bahkan, lanjutnya, kedua teroris yang ditembak mati Densus 88, Farhan dan Mukhsin, adalah eksekutor dari penembakan dan pelemparan granat tersebut. Dia mengungkapkan, identitas dari teroris yang tewas tersebut memudahkan kinerja kepolisian mengungkap jaringan teroris yang berada di balik mereka.

Anang mengatakan, keduanya pernah dilatih oleh teroris Abu Sayyaf di Filipina. Dia menjelaskan, hal yang dapat menguatkan keterlibatan jaringan lama yang beroperasi di Indonesia dan Filipina tersebut adalah barang bukti berupa pistol yang dipakai oleh teroris teror Solo. Barang bukti tersebut adalah pistol Barreta, tiga buah magazin, 43 peluru kaliber 9 mm, dan 9 Hollow Point.

Di pistol tersebut tertulis PNP atau Philippines National Police (Polisi Nasional Filipina). “Pistol tersebut kemungkinan didapatkan pelaku dari jaringan Abu Sayyaf di Filipina,” tambahnya.

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 7 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.
Baca Juga :  7 Tahun Kepemimpinan SBY, Uang Negara “Dirampok” Rp. 103 Triliun

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*