Pospera Tapsel: Tapanuli Bagian Selatan Butuh Panti Rehabilitasi Narkoba

Tabagsel, Semakin hari, angka korban penyalahgunaan narkoba ditabagsel menunjukan adanya peningkatan. berdasarkan data dari polres di daerah tabgsel jumlah pecandu narkoba pada tahun 2013-2015 mengalami peningkatan drastis dan diperkirakan akan meningkat lagi pada tahun 2016. Mereka pun berasal dari berbagai kalangan mulai dari kelas bawah sampai dengan kelas atas, dan mereka pun berasal dari berbagai usia, dari anak-anak sampai yang sudah tua sekalipun. Apabila hal ini dibiarkan berlanjut terus menerus, bukan tidak mungkin akan menghancurkan generasi penerus bangsa di kemudian hari.ujar ketua POSPERA TAPSEL,sabar. m.sitompul kemarin di kantor pengadilan padangsidimpuan ketika mengikuti persidangan kasus narkoba

Seiring dengan perkembangannya, pemerintah telah memberlakukan Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika. Dalam Undang-Undang ini disebutkan bahwa setiap pengguna narkoba yang setelah vonis pengadilan terbukti tidak mengedarkan atau memproduksi narkotika, dalam hal ini mereka hanya sebatas pengguna saja, maka mereka berhak mengajukan untuk mendapatkan pelayanan rehabilitasi. Melihat hal tersebut, Undang-Undang ini memberikan kesempatan bagi para pecandu yang sudah terjerumus dalam penyalahgunaan narkotika agar dapat terbebas dari kondisi tersebut dan dapat kembali melanjutkan hidupnya secara sehat dan normal.

Dan kenyataannya dalam beberapa kasus penangkapan pecandu narkoba, mereka terbukti tidak terlibat dalam pengedaran narkoba, dengan kata lain mereka hanya sebagai pengguna saja. Untuk kasus seperti ini, setelah vonis pengadilan diputuskan maka para pengguna tersebut dapat diajukan untuk menjalani rehabilitasi baik secara medis maupun sosial.

Baca Juga :  "Setan Merah" Akan Kalah Lagi

Yang masih menjadi kendala sekarang adalah kadang para pengguna narkoba baru memikirkan tentang rehabilitasi setelah mereka terjerat hukum, padahal seharusnya mau itu terjerat hukum atau tidak, setiap pengguna narkoba harus segera mendapatkan pertologan melalui suatu rehabilitasi. Oleh karena itu perlu adanya perhatian dari lingkungan sekitar terutama keluarga sebagai lingkungan terdekat agar peka terhadap anggota keluarga mereka ujar ketua pospera tapsel itu , bila ada yang terkena kasus penyalahgunaan narkoba, segera bertindak dengan mulai mencari suatu lembaga rehabilitasi bagi para pecandu narkoba atau NAPZA ditapanuli bagian selatan.

penyalahgunaan NAPZA yang berada di bawah Kementerian Sosial RI yang berada di tapanuli bagian selatan. Panti ini nantinya bisa menyelenggarakan pelayanan dan rehabilitasi sosial penyalahgunaan NAPZA dalam sistem panti dengan menggunakan pendekatan multidisipliner, bersifat kuratif, rehabilitatif, promotif dalam bentuk bimbingan pengetahuan dasar, pendidikan fisik, mental, sosial, pelatihan keterampilan, resosialisasi serta bimbingan lanjut bagi eks korban narkotika dan pengguna psikotropika sindroma ketergantungan agar mampu mandiri dan berperan aktif dalam kehidupan bermasyarakat. Melalui keberadaan panti rehabilitasi ini diharapkan dapat membawa para pengguna dan eks pengguna narkoba kepada fungsi sosialnya agar dapat melanjutkan hidupnya secara sehat dan normal.


Pospera Tapsel

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 4 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.
Baca Juga :  Masyarakat Desak Ibukota Tapsel Segera Pindah ke Sipirok

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*