Presiden SBY Pimpin Pemakaman Taufiq Kiemas secara Militer


Presiden SBY menyambut kedatangan jenazah almarhum Taufiq Kiemas. Minggu (9/6/2013). | Kompas.com/Robertus Belarminus

JAKARTA, KOMPAS.com – Rombongan yang membawa jenazah Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat Taufiq Kiemas tiba di Taman Makam Pahlawan, Kalibata, Jakarta Selatan, Minggu (9/6/2013) siang. Jenazah akan dimakamkan secara militer, dengan dipimpin langsung oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

Tampak Presiden SBY yang bertindak sebagai inspektur upacara menyambut kedatangan jenazah, dan berjalan di belakang peti jenazah. Di belakangnya diikuti oleh istri Almarhum, yang juga Presiden ke-5 Republik Indonesia Megawati Soekarnoputri, putrinya Puan Maharani, dan anggota keluarga lainnya.

Prosesi dimulai dengan pembacaan riwayat hidup Taufiq Kiemas.

“Saya Susilo Bambang Yudhoyono, Presiden Republik Indonesia, mempersembahkan ke persada ibu pertiwi, jiwa, raga, dan jasa Almarhum Taufiq Kiemas, Ketua MPR RI. Semoga almarhum mendapatkan tempat semestinya di sisi Allah,” demikian Presiden SBY saat membacakan sambutan, sebelum prosesi pemakaman.

Sebelumnya, jenazah tiba dari Singapura pada pukul 09.45, di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur. Di sana, jenazah disemayamkan dan dishalatkan.

Di TMP Kalibata, para pelayat, mulai dari pejabat negara, tokoh politik, dan kolega Taufiq tampak hadir.

Taufiq Kiemas wafat, Sabtu (8/6/2013) malam, di Singapura, karena penyakit komplikasi yang selama ini dideritanya. Ia menjalani perawatan di rumah sakit di Singapura sejak Senin (3/6/2013).

Almarhum menjalani perawatan setelah mendampingi Wakil Presiden Boediono meresmikan Monumen Bung Karno dan Situs Rumah Pengasingan Bung Karno di Ende, Nusa Tenggara Timur pada Sabtu (1/6/2013).

Baca Juga :  SBY Ambil Alih Kendali Demokrat

Ia meninggal dunia pada usia ke-70 tahun. Alamarhum meninggalkan seorang istri Dyah Permata Megawati Setyawati atau Megawati Soekarnoputri dan tiga anak yakni Mohammad Rizki Pratama, Mohamad Prananda Prabowo, dan Puan Maharani Nakshatra Kusyala.

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 8 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*