SAATNYA SISTEM PEMBAYARAN PAJAK DAERAH MELALUI PERBANKAN

Di Era Moderen ini, masih banyak hal-hal perlakuan sistem dan prosedur yang tidak menyesuaikan dengan perkembangan jaman saat ini. Salah satunya adalah Sistem Pembayaran administrasi di Pemerintahan termasuk Pembayaran Pajak Daerah yang ada di seluruh Wilayah Indonesia ini. Sistem Pembayaran Pajak Daerah yang masih memakai sistem langsung ke Kas Daerah di Tempat-tempat pemerintahan setempat seperti di Tingkat Kecamatan dan Tingkat Kabupaten, telah membuat sebagian para pejabat pelaksana tidak melakukan tugas dan tanggung jawab terharap pelaksanaan dan kegunaan perpajakan Daerah itu sendiri. Dan Sistem bayar ke Kas Daerah di tempat-tempat pemerintahan telah membuat setiap daerah banyak melakukan penyimpangan-penyimpangan penerimaan yang seharusnya benar-benar masuk menjadi sumber penerimaan Pemerintahan Daerah tersebut.

Jika kita lihat salah satu cara pembayaran pajak daerah, misalkan seperti pajak restoran dan pajak iklan, maka sangat dirasakan betapa sulitnya mengatakan bahwa pendapatan daerah dari Pajak Restoran dan Pajak Iklan sudah maksimal atau belum maksimal. Hal ini dikarenakan banyak faktor-faktor penyebabnya, dimana penyebabnya adalah kurangnya ketegasan dan ruang cakup suatu peraturan Pajak Daerah tersebut dibuat.

Khusus untuk Pajak Restoran dan Iklan ini, sangat-sangat mudah ditemukan penyimpangan-penyimpangan dilapangan, baik yang dilakukan oleh Pejabat Pajak Daerah maupun pihak WP Daerah. Hal ini dikarenakan sistem dan prosedural perpajakan Daerah kurang mengimbangi sistem perkembangan saat ini. Bayangkan kalau suatu restoran menengah bayar pajak Daerah dengan ke Kas Daerah melalui kantor pemerintahan setempat secara Kas/Tunai. Bahkan terkadang pajak daerah tersebut langsung diberikan ke petugas pajaknya dan memberikan bukti bayar pajak daerah. Buat WP pembayaran pajak demikian tidak ada pilihan mengingat banyaknya tekanan peraturan dan perlakuan petugas dilapangan, sehingga lebih condong memilih tingkat amannya saja.

Baca Juga :  Manajemen: Naik Gaji, Harus Jadi Pilot Kontrak

Begitu juga dipembayaran di kantor-kantor kas Negara yang tersebar di departemen-departemen daerah seperti kantor tempat pembayaran pajak di tingkat propinsi, Kabupaten, Kecamatan serta Kelurahan. Proses pengumpulan pajak yang kas/tunai ini dari tingkat bawah ke tingkat atas sangat beresiko banyak penyimpangan-penyimpangan dalam hal pengumpulan pajak di setiap Daerah tersebut.

Jika dilihat dari segi canggihnya teknologi dan banyaknya sarana pendukung saat ini untuk mendukung suatu program seperti pengumpulan pajak Daerah ini, maka sudah saatnya sistem dan prosedur itu harus mengikuti perkembangan jaman agar penerimaan pajak daerah tersebut benar-benar maksimal demi kepentingan pembangunan daerah masing-masing. Misalnya, seperti pembayaran Pajak Daerah langsung ke suatu Kas Daerah melalui Perbankan yang hampir masing-masing daerah memilik bank Perbankan ke Daerahan. Atau bisa juga dengan kerjasama dengan pihak perbankan lainnya sebagaimana pengumpulan pajak Nasional seperti PPh dan PPn melalui Perbankan yang sudah ditunjuk oleh Peraturan yang berlaku. Begitu juga untuk pelaporannya, sudah saatnya mengikuti proses seperti pelaksanaan Perpajakan Nasional dengan membuat aturan dan sistem sesederhana mungkin dan tidak berbelit-belit. Penunjang sarana tempat pengumpulan kantor Pajak Daerah disetiap kecamatan secara online ke Tingkat lebih atas akan memudahkan dan memaksimalkan pengumpulan pajak Daerah.

Namun hal itu, sepertinya masih banyak Pihak Pemda Daerah dan Pihak DPRD yang sepertinya tidak menyadari atau menyadari akan hal itu namun tidak melakukannya. Padahal jika pihak perbankan dilibatkan secara langsung menjadi tempat resmi pembayaran pajak Daerah seperti restoran dan Iklan tadi, maka Penerimaan Daerah tersebut akan lebih mudah dikontrol oleh pihak Pemda demi mencapai penerimaan yang maksimal dari setiap pos-pos Pajak Daerah itu sendiri, dan tidak lagi dilakukan pembayaran pajak secara langsung ke pihak pejabatnya langsung atau pembayaran kas/tunai ke tempat Kas negara yang ada di tempat-tempat yang sudah ditentukan oleh pihak Pejabat daerah itu sendiri.
Kelemahan sistem pembayaran dan pelaporan ini sampai sekarang sangat membuka peluang besar bagi pihak-pihak pejabat untuk berbuat sesuatu demi kepentingan pribadi dan golongan, dan hal seperti itu,sepertinya sudah menjadi hal biasa disetiap Daerah.

Baca Juga :  Penangkapan Dua Hakim Tipikor - Pengusaha Penyuap Diduga Adik Ketua DPRD

Untuk masa depan, bagi para pejabat sudah saatnya perlu mengevaluasi sistem-sistem dan prosedur-prosedur administrasi pemerintahan yang tidak sesuai dengan perkembangan sekarang ini, termasuk hal sistem dan prosedur pelaksanaan Pajak Daerah tersebut. (fs).

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 11 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*