Setiap Minggu, China Impor Dua Ton Salak Indonesia

AYO SIDIMPUAN KEMANA SALAK-SALAKMU… IKUT DONG EKSPOR KE CHINA (admin)

Sabtu, 13 Desember 2008 | 15:38 WIB

KOMPAS/WAWAN H PRABOWO Pekerja menyortir salak pondoh yang akan dikirim ke Jambi dan Bali di sentra pengepul Desa Kromodangsan, Tempel, Kabupaten Sleman, DI Yogyakarta, Senin (11/8). Kelangkaan salak pondoh pada musim kemarau ini membuat harganya melambung dari Rp 2.000 menjadi Rp 8.000 per kilogram.
BEIJING, SABTU – China setiap minggu setidaknya mengimpor salak dari Indonesia sampai sebanyak dua ton setelah dibukanya izin impor buah tropis ke China sejak 4 September 2008, demikian Kepala Badan Karantina Departemen Pertanian Syukur Iwantoro di Beijing, Sabtu.

“Kami mengetahui dari para eksportir bahwa warga China ternyata sangat menyukai salak dan diperkirakan jumlah ekspor (salak) akan selalu bertambah tiap tahunnya ke China,” kata Syukur yang bersama sejumlah pejabat Deptan RI berada di China dalam rangka menandatangani nota kesepahaman perihal kerjasama dalam hal penjaminan keamanan produk dan konsumen kedua negara.

Syukur mengutarakan, salak yang bisa diekspor ke China baru salak pondoh dari perkebunan di Yogyakarta, sementara dari provinsi lain belum bisa.

Selama ini Departemen Pertanian telah membina para petani salak pondoh di Yogyakarta agar memproduksi salak yang sesuai dengan ketentuan karantina dan kesehatan yang berlaku di China.

“Mengingat peluang salak ke pasar China meningkat, kini makin banyak kelompok tani di Yogyakarta yang menjadi binaan Deptan agar produksinya bisa diekspor ke China,” ungkapnya.

Ketika pertama kali salak pondoh bisa diekspor ke China, baru ada 80 kebun salak yang produksinya bisa diekspor ke China, tetapi saat ini dalam kurun tiga bulan sudah ada 560 kebun salak yang produknya diekspor ke China.

Baca Juga :  Hari Ini Ismail Beber Penyiksaan

Deptan berencana mengembangkan bukan hanya salak pondoh, tetapi juga salak dari daerah lain seperti Bali, Magelang, Banjarnegara, dan Aceh guna diekspor ke China.

Walaupun salak buah tropis asli Indonesia, bukan tidak mungkin negara-negara Asia lain berupaya “mencuri” bibit salak Indonesia untuk mereka kembangkan sendiri, lalu diklaim sebagai produk asli mereka, demikian Syukur mengingatkan.

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 10 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.

1 Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*