Stuxnet Bentuk Terorisme di Dunia Maya

Serangan worm Stuxnet baru-baru ini menimbulkan banyak spekulasi dan diskusi mengenai maksud dan tujuan, asal, dan yang terpenting adalah identitas dari penyerang dan targetnya. Sejauh ini belum ada yang punya cukup bukti untuk mengidentifikasi penyerang atau targetnya. Namun, sejumlah ahli keamanan internet menengarai Stuxnet adalah satu-satunya serangan malware canggih yang didukung dengan biaya besar, tim penyerang dengan keahlian tinggi, dan pengetahuan teknologi SCADA yang baik.

Foto : KASPERSKY

“Saya rasa ini adalah saat yang menentukan, saat kita memasuki dunia yang benar-benar baru, karena di masa lalu hanya ada penjahat dunia maya. Saya khawatir sekarang giliran terorisme dunia maya, senjata dunia maya dan perang dunia maya,” kata Eugene Kaspersky, Co-founder and Chief Executive Officer of Kaspersky Lab dalam rilis persnya. Kaspersky percaya serangan jenis ini hanya dapat dilakukan dengan dukungan dan sokongan dari sebuah negara.

Sewaktu berbicara dalam Kaspersky Security Symposium dengan para jurnalis di Munich, Jerman, beberapa waktu lalu, Kaspersky mengibaratkan Stuxnet seperti membuka Kotak Pandora. “Program jahat ini tidak dirancang untuk mencuri uang, mengirimkan spam, atau mengambil data pribadi, tidak, jenis malware ini dirancang untuk menyabotase gedung-gedung, untuk merusak sistem industri,” ujar Eugene Kaspersky.

“Saya khawatir ini adalah awal dari dunia baru. Tahun 90-an adalah dekade cyber-vandals, tahun 2000-an adalah dekade penjahat dunia maya. Saya khawatir sekarang adalah era perang dunia maya dan terorisme dunia maya,” ujar Kaspersky.

Baca Juga :  12 Aplikasi iOS Terbaik di 2016

Para peneliti di Kaspersky Lab secara independen menemukan bahwa worm tersebut mengeksploitasi empat kerentanan zero-day terpisah. Analis Kaspersky melaporkan tiga dari kerentanan baru tersebut langsung kepada Microsoft dan bekerja sama dengan vendor tersebut selama pembuatan dan peluncuran perbaikan piranti lunak. Selain mengeksploitasi empat kerentanan zero-day, Stuxnet juga memanfaatkan dua sertifikat valid (dari Realtek dan JMicron) yang membantu menjaga malware tetap di bawah radar untuk jangka waktu yang cukup lama.

Tujuan utama worm ini adalah untuk mengakses Simatic WinCC SCADA, yang digunakan sebagai sistem pengendali industri dan bertugas untuk mengawasi dan mengendalikan industri, infrastruktur, atau proses-proses berbasis fasilitas. Sistem serupa digunakan secara luas pada pengilangan minyak, pembangkit tenaga listrik, sistem komunikasi yang besar, bandar udara, perkapalan, dan bahkan instalasi militer secara global.

Pengetahuan mendalam tentang teknologi SCADA, kecanggihan serangan yang berlapis-lapis, penggunaan beberapa kerentanan zero-day dan sertifikat yang sah membawa kita kepada pemahaman bahwa Stuxnet diciptakan oleh tim yang terdiri dari para professional dengan keahlian yang sangat terampil dan memiliki sumber daya dan dukungan finansial yang besar.

Target serangan dan wilayah yang dijangkiti oleh worm ini (terutama Iran) menyiratkan bahwa mereka bukanlah kelompok penjahat dunia maya biasa. Lebih jauh lagi, ahli keamanan Kaspersky yang menganalisa kode worm tersebut menegaskan bahwa tujuan utama Stuxnet bukan untuk memata-matai sistem yang terinfeksi tetapi untuk melakukan sabotase. Semua fakta di atas mengindikasikan perkembangan Stuxnet sepertinya didukung oleh sebuah negara, yang memiliki data intelijen yang kuat.

Baca Juga :  Aplikasi Twitter Ini Khusus Orang Mati

Kaspersky Lab percaya Stuxnet adalah prototipe senjata dunia maya yang akan mengarah pada penciptaan persaingan kekuatan baru di dunia. Kali ini akan menjadi persaingan kekuatan dunia maya.

Sumber : http://tekno.kompas.com/read/2010/10/04/23054037/Stuxnet.Bentuk.Terorisme.di.Dunia.Maya

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 9 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*