Tanda Baru Mars Bisa Dihuni

1752047620X310 Tanda Baru Mars Bisa Dihuni
Gundukan silika di Planet Mars

Pencarian planet-planet baru yang bisa dihuni masih belum berhenti. Misi lama, seperti mencari tanda-tanda kehidupan di Mars dan kemungkinannnya untuk bisa dihuni, hingga kini masih dijalankan.

Menggunakan spektrometer Mars Reconnaissance Orbiter milik NASA, para peneliti dari Brown University baru-baru ini menemukan gundukan mineral silika di planet Mars. Mereka menemukannya di daerah planet yang disebut Syrtis Major, tepatnya di wilayah gunung berapi Nili Patera yang berusia 3,7 milyar tahun.

Melihat letaknya yang ada di dekat gunung berapi, peneliti menduga bahwa gundukan silika itu berasal dari sumber air panas yang pernah ada di wilayah itu. Gundukan itu terbentuk ketika air panas keluar dan melarutkan batuan, membuatnya kaya akan mineral silika yang berasal dari batuan. Ketika air mendingin dan kontak dengan udara, material yang disebut hydrated silika terbentuk, menyusun gundukan yang kini ditemukan.

Adanya gundukan silika yang berasal dari sumber air panas ini, menurut peneliti, merupakan salah satu tanda bahwa ada lingkungan kecil di Planet Merah yang bisa dihuni. “Ketika anda punya air dan panas, seperti yang terdapat di tempat ini, anda punya kesempatan untuk tinggal dan hidup,” kata John Mustard, professor geologi yang terlibat dalam penelitian ini.

Peneliti lain, J.R. Skok, yang juga berasal dari universitas yang sama menduga, adanya sumber air panas itu paling tidak menandakan pernah ada kehidupan primitif, seperti mikroorganisme. Jika hipotesis tersebut benar, ia mengungkapkan, “Akan sangat mungkin untuk menemukan kumpulan fosil mikroorganisme di wilayah itu.”

Baca Juga :  Ular Terbesar dan Terpanjang Di Dunia

Sejauh ini, belum ada bukti nyata tentang adanya kehidupan di Mars. Namun, temuan adanya silika di Mars ini bukanlah yang pertama kalinya. Penemuan sebelumnya pernah dilakukan pada tahun 2007 oleh misi Mars Spirit milik NASA. Keunikan temuan ini adalah adanya gundukan silika yang utuh.

Hasil penelitian ini dipublikasikan oleh John Mustard dan J.R. Skok di Jurnal Nature Geoscience tanggal 31 Oktober 2010, kemarin. Ke depannya, para peneliti berharap bisa mendeteksi seberapa mampu lingkungan ini untuk dihuni, misalnya dengan melihat temperatur dan keasamannya. (kompas.com)

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 11 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*