TNI AD Kembangkan “Drone” dan Satelit Buatan Sendiri

JAKARTA, — TNI Angkatan Darat bekerja sama dengan Surya University mengembangkan 15 teknologi alat utama sistem senjata (alutsista). Pengembangan teknologi itu diharapkan mampu mengurangi ketergantungan negara dalam pengadaan alutsista dari negara lain.

Kepala Staf TNI AD Jenderal Budiman mengatakan, proses pengembangan teknologi ini sudah berjalan sejak enam bulan terakhir. Riset yang dilakukan TNI AD dan Universitas Surya itu meliputi nano satellite, gyrocopter, UAV (Unmananned Aerial Vehicles) autopilot atau pesawat tanpa awak (drone), simulasi tembak laser, dan GPS Tracking System APRS (Automatic Package Reporting System).

“Dengan memproduksi sendiri, banyak keuangan negara yang kita hemat. Ini perkembangan Litbang TNI dengan Universitas Surya untuk mendorong para prajurit mengembangkan dan untuk memperbesar hasil,” kata Budiman saat peluncuran hasil riset alutsista di Mabes TNI AD, Senin (7/4/2014).

Kepala Staf TNI AD Jenderal Budiman saat memaparkan hasil riset yang dilakukan TNI AD dan Surya University di Mabes TNI AD, Jakarta, Senin (7/4/2014).

Budiman menjelaskan, salah satu kelebihan pengembangan teknologi alutsista adalah Indonesia dapat memproduksi alat dengan harga relatif jauh lebih murah. Ia mencontohkan, teknologi GPS Tracking System APRS hanya menghabiskan anggaran sekitar Rp 5 juta. Adapun harga peralatan impor mencapai Rp 500 juta. “Kalau produksi sendiri kita bisa menghemat hingga seperseratus dari harga beli dari luar,” ujarnya.

Baca Juga :  Situs Resmi Masih Belum Ada, Bagaimana Keamanan Teknologi Informatika Asian Games 2018?

Selain dari sisi harga, keuntungan lainnya adalah meminimalkan kemungkinan penyadapan terhadap alutsista tersebut. Pengembangan teknologi Indonesia ini juga dapat menghindari pembelian peralatan yang mungkin berkualitas lebih rendah dari harga sebenarnya.

“Risiko kalau kita beli di luar, pasti alat terhebatnya dipakai sendiri. Layer kedua dia berikan kepada sekutunya dan layer ketiga baru diberikan kepada kita,” katanya.

Sementara itu, Rektor Surya University Prof Yohanes Surya mengatakan, sejak awal pihaknya menyambut baik niat TNI AD yang ingin melakukan pengembangan terhadap alutsista miliknya. Ia menuturkan, pada tahun 2010, hanya ada sekitar 13 teknologi asal Indonesia yang dipatenkan secara internasional. Hal itu sangat jauh jika dibandingkan dengan produk Korea Selatan (10.446), China (16.403), dan Amerika Serikat (48.896).

Ia mengatakan, sebetulnya Indonesia memilih banyak ahli atau pakar teknologi. Namun, karena kurangnya perhatian dari pemerintah, maka tidak sedikit dari mereka yang akhirnya justru memilih untuk tinggal di luar negeri.

“Ambil contoh pada riset pembuatan nano satellite. Kita punya ahli yang hebat dan bahkan kita sudah sejajar dengan negara-negara tertentu,” katanya.

Ia berharap, melalui kerja sama ini maka terjadi proses transfer teknologi dari universitas ke TNI AD. Menurutnya, tentara dapat dilatih untuk belajar membuat satelit kecil tersebut dari nol. Prajurit bahkan bisa merakit, menyolder, membuat program elektronika, membuat program komputer sampai membuat wadah nano satellite sendiri.KOMPAS.com

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 8 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.
Baca Juga :  Facebook Ciptakan Generasi Muda Narsis

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*