Van Bommel Kecewa, Tapi Pahami Sikap Yudhoyono

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (kiri) memberikan keterangan pers di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Selasa (5/10). (ANTARA/Widodo S. Jusuf)

Pemimpin Partai Sosialis Belanda Harry van Bommel menyatakan, partainya kecewa atas keputusan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono yang menunda kunjungan ke negerinya, lapor De Telegraaf, Rabu.

Van Bommel mengungkapkan dia kecewa atas keputusan Yudhoyono karena ada hal-hal sensitif diantara kedua negara yang akan dibicarakan dalam kunjungan itu.

Meski begitu Van Bommel memahami keputusan Presiden Yudhoyono karena lawatannya ke Belanda adalah memang bukan perjalanan biasa.

“Tidak, kami tahu beliau orang bijak,” katanya mengomentari Presiden Yudhoyono setelah mengumumkan menunda kunjungan ke Belanda itu.

Van Bommel menyebut sejumlah masalah sensitif yang akan dibicarakan Yudhoyono dengan Belanda nanti, diantaranya soal Maluku dan Papua.

Dia juga menyatakan, Indonesia dan Belanda akan membicarakan nasib para janda dan korban selamat dalam pembantaian Rawagede, Karawang, pada 1947 oleh tentara kolonial Belanda.

Dari sejumlah referensi, pembantaian Rawagede tahun 1947 adalah peristiwa pembantaian penduduk Kampung Rawagede (sekarang Desa Balongsari, Rawamerta, antara Karawang dan Bekasi), oleh tentara Belanda pada 9 Desember 1947 sewaktu Agresi Pertama.

Ketika tentara Belanda menyerbu Bekasi, ribuan rakyat mengungsi ke arah Karawang dan pertempuran sengit pun kemudian berkobar di daerah antara Karawang dan Bekasi.

Pada masa itu, tentara Belanda melancarkan pembersihan di mana 431 warga Rawagede dibunuh tanpa alasan jelas. Peristiwa inilah yang menginspirasi Chairil Anwar membuat sajak, “Antara Karawang dan Bekasi.” (*)

Baca Juga :  Mobil Pangeran Charles Diserang

antaranews.com

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 11 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*