Wikileaks Sebut Presiden Yudhoyono Salah Gunakan Kekuasaan

TEMPO Interaktif, MELBOURNE – Koran Australia The Age edisi Jumat 11 Maret 2011 ini memuat headline yang pasti akan menggegerkan Indonesia. Judul yang ditulis dalam huruf besar di halaman pertama itu berbunyi “Yudhoyono ‘Abused Power'”.  Isinya, bocoran Wikileaks yang secara eksklusif diperoleh The Age mengenai penyalahgunaan kekuasaan yang dilakukan oleh Presiden Yudhoyono.
Bocoran itu misalnya menyebut bahwa Yudhoyono, menurut sumber-sumber diplomat yang kemudian dibocorkan Wikileaks, pada Desember 2004 memerintahkan Hendarman Supandji, waktu itu Jaksa Agung Tindak Pidana Khusus. menghentikan penyidikan kasus korupsi yang melibatkan Taufik Kiemas, suami mantan presiden Megawati.

Bocoran lain menyebut Yudhoyono pernah diam-diam memerintahkan Kepala BIN Syamsir Siregar untuk memata-matai Menteri Hukum dan Hak Asasi Yusril Ihza Mahendra. “Pengintaian dilakukan saat Menteri Yusril melakukan perjalanan rahasia ke Singapore untuk menemui seorang pebisnis Cina”.

Menurut Wikileaks, diplomat-diplomat Amerika di Jakarta menyimpulkan bahwa meski Yudhoyono menang dalam pemilihan presiden dengan perolehan suara luar biasa, tapi dia tak mendapat dukungan politik dan praktis “lumpuh”.

Dokumen ini juga menyebut keluarga Yudhoyono, khususnya Ibu Negara Ani Yudhoyono, memanfaatkan posisi politiknya untuk mendapatkan uang”.

Tidak hanya soal Yudhoyono yang ditulis dalam bocoran Wikileaks tersebut. Bocoran lain adalah tentang Jusuf Kalla. Menurut Wikileaks, Jusuf Kalla telah menyebar uang dalam jumlah besar untuk bisa memenangkan pemilihan Ketua Umum Golkar pada 2004.
Dokumen ini juga menyebut keluarga Yudhoyono, khususnya Ibu Negara Ani Yudhoyono, memanfaatkan posisi politiknya untuk mendapatkan uang”.

Baca Juga :  Rakyat Filipina mulai bangkit melawan perang narkoba ala Duterte

Daru Priyambodo/Melbourne

CATATAN : Artikel ini sudah dipublish sejak 8 tahun yang lalu. Informasi di dalamnya kemungkinan sudah tidak relavan dengan saat ini. Mohon dibaca dengan bijak, dengan melihat informasi terbaru/sumber-lain sebagai penyeimbang.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*